Laman ini ibarat taman penuh ketenangan yang bertinta cinta rindu terhadap Pencipta Yang Maha Agung-

Laman Ini Umpama Taman Idaman Penuh Ketenangan Bertinta Cinta Dan Rindu Terhadap Khalik Yang Maha Pengasih Pengampun

http://www.ummutalhah.blogspot.com

11‏/01‏/2011

Isteri Bekerja Vs Isteri Tidak Bekerja

Dalam ruangan ini tergerak pula saya nak berkongsi berkenaan isteri bekerja dan isteri tidak bekerja. Pada hari ini masih ada pemikiran tipikal masyarakat bahawa jika hendak memilih calon menantu atau calon isteri, selain dari berwajah cantik, berkedudukan dan berharta perkara yang perlu diutamakan juga ialah perempuan tersebut mempunyai kerjaya tetap dan berlatarbelakangkan pendidikan tinggi.

Bukan sedikit kebimbangan yang timbul di hati mertua dan ibubapa jika pilihan anak lelakinya gadis yang tidak bekerja dan hanya memilih untuk menjadi suri rumah sepenuh masa. Ini kerana jika isteri tidak bekerja semua tanggungjawab dan beban kewangan akan terpikul ke atas bahu anak lelakinya sahaja sementara si isteri hanya duduk goyang kaki di rumah, dengan ini tentu bebanan akan  semakin bertambah jika memiliki anak yang ramai pula. Pemikiran dan anggapan begini perlu dinilai dan diperbetulkan semula dan jika anda termasuk di kalangan yang sependapat dengan tanggapan di atas berusahalah mengubahnya.


Jika diselusuri  sejarah silam, sebenarnya tugas wanita adalah sebagai sayap kiri kepada lelaki dan bertanggungjawab membantu kaum suami. Ramai dari kaum wanita zaman Rasulullah dan para sahabat yang keluar ke medan jihad dan menolong  suami dalam perniagaan, menguruskan haiwan ternakan dan dalam urusan rumahtangga. Contohnya ummahatul mukminin Saidina Khadijah r.anha terkenal sebagai usahawan dan hartawan berjaya namun sanggup berjuang bersama Rasulullah dalam menyebarkan Islam dan menjadi ibu yang cemerlang.

Walaupun demikian,  tugas hakiki wanita adalah sebagai isteri dan ibu. Walaupun mereka keluar bekerja tanggungjawab menyusukan anak, mendidik  dan memberi belaian kasih sayang terhadap keluarga tidak boleh diabaikan sama sekali. Wanita keluar rumah adalah diharuskan untuk keperluan dan hajat, asalkan tahu menjaga diri dan batas-batas pergaulan mengikut landasan syariat.

Saya tidak mahu menyentuh secara panjang lebar berkenaan hukum wanita keluar bekerja kerana semua telah maklum Islam mengharuskan  seorang isteri keluar bekerja membantu suami dalam bidang pekerjaan yang bersesuaian dengan fitrah wanita itu sendiri antaranya  sebagai pendidik, penjawat awam, peniaga, jururawat, doktor dan sebagainya mengikut kemahiran masing-masing. Namun perlu memahami bahawa tanggungjawab memberi nafkah kepada keluarga adalah terletak di bahu suami.

Tulisan ini lebih menjurus kepada anggapan sesetengah masyarakat yang menganggap tidak sesuai bagi wanita yang mempunyai pendidikan tinggi namun hanya memilih untuk menjadi suri rumah sepenuh masa. Bagi mereka satu kerugian jika hanya berada di rumah dan tidak berbaloi dengan hanya mengasuh anak-anak dan berkhidmat kepada suami, sedangkan sudah banyak wang yang dihabiskan semasa belajar dan satu kerugian jika ilmu yang dipelajari tetapi tidak dipraktikkan atau disampaikan kepada masyarakat.

Sekiranya melihat dengan pandangan yang jauh dan telus, isteri yang tidak bekerja juga banyak membuat jasa dan pengorbanan untuk keluarga. Mereka ini menghabiskan waktu sepanjang masa untuk berbakti kepada suami dan anak-anak. Bermula matahari muncul di waktu pagi, tangannya sudah ligat ke dapur, mengemas dan memasak makanan untuk suami dan anak-anak, ada juga yang mengambil tugas sebagai pemandu menghantar anak-anak ke sekolah.

Setelah itu suri rumah akan  bergegas pula membasuh pakaian, mengemas rumah dan menyiapkan keperluan pakaian, menghidangkan makanan untuk suami dan anak-anak. Tugas ini tidak akan habis sehinggalah matahari terbenam. Jika mempunyai suami yang sentiasa sibuk dan bekerja di luar daerah, isteri jugalah yang mengambil semua tanggungjawab mengurus anak-anak berkenaan  persekolahan dan sebagainya.

Isteri  tidak bekerja yang dianggap tidak mendatangkan sebarang hasil dari segi material sebenarnya mendatangkan banyak manfaat terhadap kebahagiaan rumahtangga dan penyemaian benih keimanan dalam pembinaan akhlak dan peribadi cahayamata. Lebih-lebih lagi jika ibu mempunyai latarbelakang pendidikan tinggi khususnya dalam bidang agama, ibu tersebut akan lebih bijak membahagikan masa antara menguruskan kerja rumah dan mengambil berat dalam pendidikan rohani serta pembentukan iman dan jati diri  anak-anaknya.

Jadi mengapa masih ada yang keliru dan menganggap belajar sampai ijazah tapi hanya terperuk di dapur dan di rumah, membuat kerja yang sepatutnya dibuat oleh 'bibik'  serta tidak memberi sebarang input kepada keluarga. Ada juga yang berkata 'duduk kat rumah pun penat juga sebab banyak kerja rumah yang kena buat tapi tak ada gaji, baik pergi kerja dapat juga gaji bulanan'.

Golongan yang beranggapan sebegini sebenarnya cetek pemikirannya dan hanya mementingkan kebendaan dan kesenangan serta kehidupan dunia semata-mata, sebaliknya tidak memahami secara mendalam tentang kepentingan menjadi isteri solehah serta ibu yang bertugas mendidik anak-anak ke arah iman dan akhlak sebagaimana yang diperintahkan Allah dan RasulNya.

Suri rumah yang berpendidikan itu sendiri yang mengambil tanggungjawab mengajar anak-anak tentang solat, pembacaan al-Qur'an di samping membimbing dalam pelajaran, menunjukkan peribadi yang terpuji dan mendidik anak-anak supaya berakhlak mulia. Betapa beruntungnya anak-anak yang dibelai, dijaga serta dididik oleh ibunya sendiri sepanjang masa, mereka akan membesar dalam suasana penuh kasih sayang dan bimbingan ilmu agama serta pendidikan berlandaskan al-Qur'an dan sunnah.

 Anak-anak inilah akan menjadi pewaris para ulama' dan para nabi apabila mendapat didikan sejak mula bertunas dengan iman dan mempunyai ibubapa yang mengamalkan cara hidup beragama. Pasti banyak perbezaannya antara anak yang diasuh dan dididik oleh ibu sendiri dengan anak yang ditinggalkan dengan pengasuh atau 'bibik'.

Jika ibu tersebut bekerja di luar,  tanggungjawab mengasuh akan bertukar tangan kepada pengasuh atau pusat jagaan kanak-kanak, manakala yang sudah mula belajar akan di hantar ke sekolah. Masa untuk bersama anak-anak begitu terhad dan terbatas lebih-lebih lagi jika pekerjaan tersebut yang mengambil masa dari pagi hingga ke petang dan banyak pula bertugas di luar daerah. 

Dalam keadaan yang begitu terbatas cuba bayangkan bilakah masanya ibu tersebut hendak memberi perhatian terhadap keluarganya. Masa yang ada cuma waktu malam dan masa itu anak-anak sudah tidur. Hanya hujung minggu sahaja isteri dan ibu mempunyai masa bersama suami dan anak-anak, itupun agak terbatas sekiranya banyak kerja rumah yang menunggu untuk disiapkan lebih-lebih lagi jika tidak mempunyai pembantu rumah.

Sekiranya kedua ibubapa yang sibuk bekerja, secara tidak langsung akan menyerahkan tanggungjawab mengurus rumahtangga dan mengasuh anak-anak kepada pengasuh atau dipanggil 'bibik'. Sebab itulah tidak mustahil anak-anak lebih rapat dengan pengasuh dan mengikut perangai dan akhlak mereka. Salah satu faktor keruntuhan moral anak remaja zaman ini juga berpunca daripada sikap sesetengah ibubapa yang mementingkan dunia pekerjaan dan kesibukan mencari harta sehingga mengabaikan tanggungjawab memberi perhatian, kasih sayang dan didikan agama terhadap anak-anak.

Justeru itu anak-anak yang kurang mendapat kasih sayang dan perhatian akan mencari rakan sebaya sebagai tempat meluahkan masalah atau menumpang kasih sayang. Oleh itu tidak mustahil mereka terjebak dengan pengaruh negatif seperti menagih dadah, menghisap rokok semasa berada di bangku sekolah, ponteng  dan melanggar disiplin.

Saya ingin berkongsi keadaan yang pernah saya saksikan di mana sekumpulan  pelajar yang masih berpakaian seragam sekolah menengah sedang berbual sambil menghisap rokok di sebuah restoren pada waktu zohor. Di sini kita dapat membuat kesimpulan samada mereka telah ponteng sekolah sekiranya mereka belajar sesi petang dan mereka pulang lewat ke rumah sekiranya waktu persekolahan pada sesi pagi. Di manakah ibu atau bapa mereka pada masa itu?. Siapa yang patut dipertanggungjawabkan dalam hal ini?.

Selain bapa, wanita yang bergelar ibu juga sebenarnya menggalas tanggungjawab yang besar dalam memastikan cahayamatanya menjadi insan berguna dan sempurna dari segi akhlak dan imannya. Tidak kira samada ibu tersebut memilih untuk bekerja atau menjadi suri rumah sepenuh masa. Jika memilih untuk bekerja ibu perlu memastikan masa yang ada digunakan sebaik mungkin dan tidak melepaskan tangan dalam memberi tarbiah dan perhatian terhadap zuriatnya.

Begitu juga ibu yang mempunyai sepenuh masa dengan keluarga hendaklah mengambil peluang semaksima mungkin dalam memberi tarbiah rohani dan mengajar zuriatnya berkenaan ilmu dan akhlak Islamiah, di samping melaksanakan tanggungjawab dan hak-hak kepada suaminya dengan penuh kerelaan dan keikhlasan. Ganjarannya tentu dapat dikecapi semasa hidup di dunia ini lagi.

Sebab itulah lelaki yang betul-betul memahami amanah dan tanggungjawabnya lebih suka jika mempunyai isteri yang tidak bekerja dan sentiasa berada di rumah bagi memastikan kasihsayang dan perhatian terhadap anak-anaknya tidak terabai. Baginya cukuplah hanya dia seorang yang  bertungkuslumus mencari rezeki bagi kebahagiaan keluarganya tanpa membiarkan isterinya juga sibuk bekerja di luar rumah. Dia berasa lebih senang jika isterinya hanya menjadi suri sepenuh masa. Beruntungnya wanita yang mendapat suami yang tahu menghargai, memahami dan mengasihani pasangannya.

Saya amat menghargai dan begitu kagum jika menemui seorang isteri dan ibu yang berpendidikan tinggi namun sanggup berkorban untuk keluarganya dengan memilih menjadi suri rumah sepenuh masa dan mendidik anak-anaknya sehingga berjaya menjadi insan berguna  dan berakhlak mulia. Dia sanggup meninggalkan dunia kerjaya dan pendapatannya yang tinggi semata-mata hendak mengasuh putera puterinya dengan acuan tangannya sendiri, hasilnya sudah dapat diraih apabila melihat anak-anaknya berjaya cemerlang dan menjadi anak yang soleh dan berbakti kepada agama.

Selain melihat kepada sejarah para sahabiah yang memiliki zuriat berjiwa kental dan sanggup syahid dijalanNya seperti kisah Ummu Sulaim yang berbangga mempunyai anak lelaki yang keempat empatnya syahid berjuang dalam ghazwah, kita juga tentu dapat melihat bagaimana kebanyakan ibu-ibu tahun awal 30-80 an hanya menjadi suri rumah namun pengorbanannya menggandakan hasil yang sangat lumayan  apabila kebanyakkan anak-anaknya berjaya  dan menjadi tokoh ilmuan Islam terkemuka di dunia. Inilah keberkatan usaha dan doa seorang ibu. Ibarat pepatah mengatakan 'tangan yang menghayun buaian bisa menggoncang dunia'.

Bersambung.....


هناك تعليقان (2):

  1. "Artikel yang sangat bermanfaat. Saya percaya ramai ibu yang nak amalkan tips ni tapi tak ada masa! Jom, pergi ke website pasal pengurusan masa ibu bekerja yg super sibuk dan nak jadi supermommy. Alhamdulillah, dah beribu-ribu ibu bekerja yang transform dan boleh amalkan parenting dan didik anak2 setiap hari. https://www.facebook.com/efficient2me?ref=aymt_homepage_panel
    "

    ردحذف
  2. "Artikel yang sangat bermanfaat. Saya percaya ramai ibu yang nak amalkan tips ni tapi tak ada masa! Jom, pergi ke website pasal pengurusan masa ibu bekerja yg super sibuk dan nak jadi supermommy. Alhamdulillah, dah beribu-ribu ibu bekerja yang transform dan boleh amalkan parenting dan didik anak2 setiap hari. https://www.facebook.com/efficient2me?ref=aymt_homepage_panel
    "

    ردحذف