Laman ini ibarat taman penuh ketenangan yang bertinta cinta rindu terhadap Pencipta Yang Maha Agung-

Laman Ini Umpama Taman Idaman Penuh Ketenangan Bertinta Cinta Dan Rindu Terhadap Khalik Yang Maha Pengasih Pengampun

http://www.ummutalhah.blogspot.com

15‏/01‏/2011

Sambutan Hari Ulangtahun kelahiran

Hari jadi atau hari lahir menjadi satu tarikh yang begitu bermakna bagi sesetengah orang. Masyarakat Islam juga tidak terkecuali menyambut ulangtahun kelahiran. Sambutan Ulangtahun kelahiran sebenarnya diharuskan dalam Islam namun cara sambutan itu perlu berlandaskan agama dan tidak meniru budaya atau cara sambutan masyarakat barat.

Sebaik-baiknya tidak melampau batas dan tidak mengikut budaya hindu atau kristian. Contohnya mengadakan pesta besar-besaran dengan percampuran bebas lelaki dan perempuan, majlis nyanyian dan tarian yang memang jelas melalaikan  diri sendiri dan tetamu yang hadir, menghidangkan minuman keras buat tetamu. 

Di samping itu, menyediakan kek dengan dinyalakan api lilin juga termasuk budaya bukan Islam. Ini kerana ada satu hadith:
من تشبه بقوم فهو منهم (أبو داود عن ابن عمر
Yang bermaksud "Sesiapa yang menyerupai sesuatu kaum maka dia tergolong di kalangan kaum itu".

Umat Islam tidak salah mengadakan majlis sambutan mengingati hari jadi asalkan tidak mengikut budaya yang menyalahi syariat. Sebaik-baiknya sambutan hari lahir adalah dengan mengadakan kenduri doa selamat, menjemput para alim ulama' dan mengadakan solat hajat, menjamu makan orang-orang miskin dan anak-anak yatim.

Dengan ini hari tersebut bukan sahaja menyukakan hati sendiri bahkan menggembirakan hati ibubapa dan semua tetamu yang hadir. Barulah akan ada keberkatan dan rahmat dari Allah serta penghuni langit iaitu para malaikat yang juga akan turut mendoakan buat mereka yang sentiasa membuat amal jariah serta majlis mengingati Allah di dalam kediamannya.

Perkara yang sering dilupakan juga adalah mengucapkan terima kasih kepada ibubapa kerana tanpa mereka kita tidak akan lahir ke dunia ini. Tanpa mereka yang menjaga dan mendidik kita dari tapak kaki sebesar ibu jari tentu kita tidak dapat menjadi  seperti hari ini. 

Lebih-lebih lagi pengorbanan dan susah payah ibu yang menggendong kita sejak berusia sebulan hingga sembilan bulan di dalam perutnya. kesakitan bersangatan yang tidak tertanggung  dan hampir terputus nyawa dari badan apabila saat melahirkan diri kita ke dunia.

Adakah kita menemui dan mengucup ibu semasa ulang tahun kelahiran? Jika diri sentiasa dihambat kesibukan tugas adakah kita cuba menghubunginya sepatahkata dengan mengucapkan 'ibu...hari ini hari jadi saya...terima kasih kerana susah payah ibu mengandung, melahirkan, menyusukan  dan membesarkan saya selama ini'. 

Adakah kita meluangkan masa bersendirian bersujud syukur kepada Allah kerana masih memberi peluang hidup dan bernafas di bumiNya. Adakah kita memperbaharui taubat kepadanya dengan penuh keinsafan di hari yang dianggap paling bermakna itu.

Sebagai muhasabahnya ingatlah firman Allah dalam surah Luqman:"Dan kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) terhadap dua orang ibu bapanya, ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah lemah, dan menceraikannya daripada menyusu dalam masa dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu, hanya kepadaKulah kembalimu".

Wallahu'alam....






‏هناك تعليق واحد:

  1. assalamualaikum,kak,boleh bg komen pasal yg ni
    http://bahaya-syirik.blogspot.com/2011/10/137-menghadiri-dan-makan-di-majlis.html
    tak,sy bace,tp kurng faham.

    ردحذف